Poros Seni dan Budaya Bali

image host

Urip Iku Urup

Hidup Itu Nyala

image host

Nandurin Karang Awak

Suluh Ikang Prabha

image host

Sepi Ing pamrih, Rame Ing Gawe

Senyap dalam Pamrih, Ramai dalam Pekerjaan

image host

Memayu Hayuning Bawono

Percantik Keindahan Dunia

image host

Manunggal Kawula Gusti

Bersatu dengan Asal Muasal

Friday, 2 November 2018

UTAMA MANDALA PATUT LUPUT SAKING KAWENTENAN WISATAWAN

Foto : Pura Penataran Agung Besakih

           
Kaluihan pura ring Bali majanten prasida ngadautin manah wisatawan lokal wiadin wisatawan dura negara. Kaluihan pura tegep antuk pakantenan palemahanipun ngawinang sayan akeh wisatawan rauh ke Bali. Mapaiketan punika, pengelola genah wisata wiadin désa adat kaaptiyang mangda niténin becik kasucian pura. Utamaning mandala pura mangda sayuwakti luput saking kawéntenan wisatawan, mawinan nénten kantos wénten sane ngletehin pura.
            Kaluihan kabudayan Bali pamekas pakantenan saha taksu pura ring Bali sampun mabukti prasida ngadautin manah wisatawan, sekadi sane prasida kakantenang ring Pura Besakih. Satunggil rahina setata wénten wisatawan rauh irika. Nanging wisatawan sane rauh ke Bali sampun majanten nénten uning ring geguat ngranjing ka pura, napi malih yéning nénten wénten guide Bali wiadin angga saking pura ngénterang para wisatawan rikalaning ngranjing ka pura. Pengelola genah wisata wiadin désa adat, kapatutang mangda nguningayang ring guide wiadin wisatawan mangda nénten kantos ngranjing ring utamaning mandala. Satunggil rahina, taler kaaptiyang mangda setata wénten angga saking pura sané majaga, nureksain satunggil wisatawan sane ngranjing ka pura, bilih-vilih pura sane taler pinaka genah wisata. Yadiastun ring makudang-kudang pura sampun kadagingin tatenger wiadin awig-awig sajroning ngranjing ka pura antuk basa Indonesia wiadin Inggris, nanging tatenger sané wénten sering taler kirang kauratiang, kakaonang antuk manah wisatawan sané meled pisan uning indik napi kemanten sane wentén ring pura. Kasucian pura puniki wantah amongan saking samian angga. Geguat puniki nénten ngingkupin pura kahyangan jagat kemanten, nanging taler ring pura desa wiadin paibon. Geguat ring desa adat sane marupa awig-awig, mangda tinas ngunggahang saha nlatarang indik pamidanda majeng sira ugi sané ngletehin pura.

Share:

Thursday, 18 October 2018

Pergub No.80 Warsa 2018 Kasanggra Penyuluh Bahasa Bali Kec.Marga Tabanan antuk Parikrama “JINENG SASTRA”

Pamilet Pacentokan Jineng Sastra ring Wantilan Taman Pujaan Bangsa Margarana (18/10/2018)

Ring agengnyane pikedeh Pemerintah Provinsi Bali pungkuran puniki risajroning nitenin saha nglimbakang basa Bali pamakes majalaran antuk ngamedalang Pergub.No. 80 Warsa 2018, pinaka cinha pangrembe penyuluh bahasa Bali risajroning ngamargiang daging pergub punika, Penyuluh Bahasa Bali pamekas Penyuluh Kecamatan Marga Tabanan ngamargiang parikrama JINENG SASTRA Hredaya Sastra "Sastra Pembangunan Budi Luhur" ring Wantilan Taman Pujaan Bangsa (TPB) Margarana, Marga Tabanan, Wraspati (18/10/2018).
Pamargin “Jineng Sastra” sajroning ngrajegang basa, aksara wiadin sastra Bali puniki kadagingin antuk kalih soroh pacentokan, minakadi nyalin aksara Bali ke latin miwah lomba makarya puisi Bali Anyar. Pamilet pacentokan nyalin aksara Bali ke aksara latin wenten 31 diri saha majeng pacentokan nyurat puisi Bali anyar akeh pamiletipun wantah 33 diri.
 Manut manggala prawartaka parikrama Jineng Sastra, I Putu Gede Wahya Suniantara sajroning atur piuningnyane, parikrama puniki mabuat kalaksanayang saantukan majalaran antuk pamargin pacentokan sampun majanten prasida nangiang kayun para sisia  mlajah basa Bali, napi malih prasida ngwetuang rasa bangga ngangganin sekolah, bilih-bilih kantos dados jayanti. Tios ring punika, antuk pacentokan nyalin aksara Bali ke latin, para pamilet jagi sayan ketah ngwacen sasuratan maaksara Bali. Parikrama Jineng Sastra taler sapisanan nyanggra rahina Bulan Bahasa sane sampun kapidabdabin saking petang sasih.Ring pangrencananipun, parikrama sekadi puniki jagi kamargiang satunggil warsa sane majanten antuk pacentokan-pacentokan sane mapaiketan ring basa, aksara wiadin sastra Bali.
Jayanti Pacentokan Jineng Sastra Kasarengin Camat, Prawartaka Acara wiadin Angga Panureksa
Rasa bangga ring kayun taler kauningayang Camat Marga Tabanan, I Gst Agung Alit Adiatmika. Dane rumasa bangga saha bagia nyantenang pamargin pacentokan, saha puniki pinaka cihna yening basa Bali nenten katilarin anak alit wiadin para yowana Bali saha taler dados titi pangancan ngrajegang basa, aksara miwah sastra Bali.

Share:

Tuesday, 21 August 2018

Penyuluh Bahasa Bali, Nagingin Pameran Pembangunan Provinsi Bali 2018 Antuk Misuguhang Gita Shanti

Penyuluh Bahasa Bali Kab.Tabanan
Nagingin Pamargin Pameran Pembangunan Provinsi Bali 2018 (17/08/18)
Pameran Pembangunan Provinsi Bali misuguhang makudang-kudang stand, inggian saking pemerintahan wiadin perguruan tinggi. Pewangun punika majanten nenten ring pewangunan fisik kemanten, nanging taler ring kawentenan SDM Bali. Mapaiketan ring punika, Penyuluh Bahasa Bali Provinsi Bali sane kasayubin Dinas Pendidikan Provinsi Bali, misuguhang gita shanti selami pamargin pameran pembangunan.
          Ring pungkuran puniki, pemerintah uleng nangiang pendidikan karakter ngarepin aab jagat sekadi mangkin. Pamidabdab punika nenten kalaksanakayang majalaran antuk pendidikan formal kewanten, nanging kawiaktian ipun akeh parikrama sane sarat antuk pendidikan karakter. Sapunapi mangda parisolah krama Bali nenten lempas ring tata susila, bilih-bilih para yowana kaarepin antuk gegodan sane makeh. Pidabdab punika silih-tungilipun kalaksanayang olih Penyuluh Bahasa Bali Provinsi Bali majalaran antuk gita shanti. Selami pamargin Pameran Pembangunan Provinsi Bali warsa 2018, Penyuluh Basa Bali Provinsi Bali sane kasayubin antuk Dinas Pendidikan Provinsi Bali, nyarengin ngramianin antuk magegitan. Manut manggalaning Penyuluh Bahasa Bali Kabupaten Tabanan, I Made Muliarta, S.Pd, M.Pd, majalaran antuk gita shanti sida ngolah rasa, napi malih daging gegitan sarat antuk pendidikan karakter wiadin semertin kahuripan. Sapunapi prasida nyemertiang daging gegitan ring kahuripan serahina. Manutnyane, majalaran antuk magegitan taler  sepisanan nyarengin ngrajegang tetamian seni budaya Bali.

Penyuluh Bahasa Bali Kab.Klungkung
Ring Pamargin Pameran Pembangunan Provinsi Bali (20/08/18)
     Made Muliarta ngawewehin, majalaran antuk kawentenan Penyuluh Bahasa Bali, basa Bali pamekas dharmagita kaaptiyang sida rajeg kantos rikapungkur wekas. Ring galahe mangkin, Penyuluh Bahasa Bali taler midabdabin kawentenan sekeha shanti anak-anak
Share:

Wednesday, 25 July 2018

Melestarikan Bahasa dan Sastra Bali, Penyuluh Bahasa Bali Menghidupkan Sekaa Shanti di Kalangan Remaja

Sekaa Shanti Giri Dharma Yowana Binaan Penyuluh Bahasa.Bali Kab.Karangasem
Selama ini, sekaa shanti selalu identik dengan kalangan dewasa dan terkesan kuno. Ajaran yang terkandung di dalam karya sastra kekawin ataupun geguritan sangatlah sarat akan nilai kehidupan, sehingga bisa dijadikan acuan dalam berkarma bertingkah laku. Apalagi dalam tradisi Hindu di Bali, panca gita yang salah satunya dhamagita tidak bisa dilepaskan dengan kehidupan berbudaya dan beragama masyarakat Bali. Dharmagita sekaligus sebagai olah pernafasan yang sangat baik untuk kesehatan. Oleh karenanya, upaya membangkitkan sekaa santi sangat penting dilaksanakan, utamanya pada generasi muda yang dimulai dari anak-anak dan remaja. Hal ini pula mendasari penyuluh bahasa Bali Provinsi Bali giat membangkitkan sekaa shanti anak-anak dan remaja. Anak-anak dan para pemuda sebagai penerus seni budaya Bali sangat penting dikenalkan budayanya sendiri dari sejak dini agar tidak sampai hilang dikalahkan serbuan modernisasi. Sekaa shanti anak-anak "Giri Dharma Yowana Desa Pempatan Rendang binaan penyuluh bahasa Bali desa Rendang adalah salah satunya.
            Sekaa shanti ini merupakan anak-anak yang bersekolah di SMP 2 Rendang, Kabupaten Karangasem. Sekeha Shanti Giri Dharma Yowana dibentuk pada bulan April tahun 2018. Di tengah bayang-bayang erupsi Gunung Agung, anak-anak tetap antusias mengikuti latihan madharmagita, sebagai bentuk ikut melestarikan seni budaya Bali khususnya dharmagita. Pembina sekeha shanti, Penyuluh Bahasa Bali Desa Pempatan, Ni Wayan Pusparini, S.Pd.B didampingi Koordinator Penyuluh Bahasa Bali Kab. Karangasem Putu Pande Suargita, S.Pd.B mengatakan, kegiatan ini sangat penting dilaksanakan sebagai upaya pelestarian bahasa Bali, sekaligus menjauhkan anak-anak dari kegiatan negatif. Apalagi di jaman digital seperti sekarang ini, anak-anak lebih sibuk dengan gawai yang dimiliki sehingga lupa akan seni budaya leluhur. 
Pembina Sekaa Shanti bersama Kor.Penyuluh.B.Bali Kab. Karangasem
            I Gusti Ayu Artati, pembina kesenian SMP 2 Rendang yang ikut mendampingi sekaa shanti anak-anak Giri Dharma Yowana, menambahkan, melalui kegiatan-kegiatan positif salah satunya pesantian, anak-anak diharapkan bisa melanjutkan tongkat estafet pelestari budaya Bali menjaga ajegnya budaya Bali ditengah serbuan modernisasi. Dengan mengisi acara Gita Shanti di Bali TV, diharapkan pula mampu meningkatkan minat anak-anak SMP 2 Rendang dalam menekuni kesenian dharmagita. 

Share:

Monday, 23 July 2018

SEKEHA TERUNA SANGU MERTA SANGGULAN, KATUREKSAIN NAYAKA PANUREKSA KAB.TABANAN

Sekeha Teruna Sangu Merta Katureksain Nayaka Panureksa Kab.Tabanan
Sekeha Teruna Sangu Merta Desa Sanggulan Kediri Tabanan, nganggganin kecamatan Kediri ring pamargin pacentokan sekeha teruna undagan Kab. Tabanan. Pamargin pacentokan sampun kapidabdabin saking makudang-kudang sasih sane sampun lintang, karembe antuk Ibu PKK Desa Pakraman Sanggulan, Penyuluh Bahasa Bali Kec. Kediri, Penyuluh Agama Hindu Kec. Kediri saha kamanggalain angga panuntun saking kecamatan Kediri. 
Pucak pamargin pacentokan kamargiang inuni semeng (23/7/2018), ngambil genah ring balai serbaguna Desa Pakraman Sanggulan. Parikrama pacentokan kabungkah Camat Kediri saha dane nyanggra becik parikrama pacentokan sekeha teruna, saantukan manutnyane dahat mabuat risajroning nitenin para yowana Bali. Pamargin pacentokan katuntun saha katureksain nayaka panuntun miwah panureksa saking Kabupaten Tabanan. 
Sekeha Teruna Majejahitan lan Maulat-Ulatan
Sekehe Truna Sangu Merta misiguhang makudang-kudang reriptan ring pameranipun, minakadi ulat-ulatan kise, sanggah cucuk, kwangen wiadin piranti upacara sane tiosan. Sane dahat ngadautin kayun, wantah ring pamargin simulasi paruman sekeha teruna, saantukan irika wenten pitungkas mligbagang indik pidabdab jagi makarya bazzar.  Parikrama puniki nyihnayang basa Bali kantun rajeg ring tengahing para yowana. Ring Baga Parahyangan, sekeha teruna taler makidung, ngamargiang panca sembah tegep antuk darmawecana saking silih tunggil sekeha teruna.
Simulasi Paruman Sekeha Teruna
Parikrama lomba sekadi puniki katureksain dahat becik risajroning nyaga karajegan seni, adat wiadin budaya Bali, napi malih ring pangrejeg modernisasi. Yowana sane jagi ngelanturang saha nami tetamian leluhur, mawinan para yowana patut katitenin becik. 
Share:

Sunday, 22 July 2018

MALAJAH MAMACA BALI SINAMBI MASATUA







Tukang pancing 
Di pasisi kangin ada anak mondok padidiana pesan, madan I Aget. Gegaene lemah-peteng, tuah maboros ka alase tekening mamancing dogen. Lemahne luas maboros, petengne ia negakin jukung ka tengah pasihe ngaba jukung.
Sedek peteng, galang bulan luwung pesan, ia lantas nyemak jukung teken pancingne, ngalaut ia ngatengahang lakar mamancing. Beh apa kaden lega kenehne ningalin ombake ane kasunarin baan i bulan. Sasubane ia neked di tengah, ditu lantas ia mulang pancing. Tusing makelo, saget marasa suba ada ngedetin pancingne. Ditu lantas tingtinga pancingne, nanging sing ja be bakatanga, tuwah kaang atebih ngetet sik pancingne. Ditu laut kaange ento entunganga buin ka pasihe. Pancinge buin kone jangina bebaren, lantas pulanga. Buin kejepne marasa ada be ngedetin, lantas tingtinga, buin kone kaang bakatanga. Nganti suba gedeg pesan I Aget, baan sabilang tingtinga pancingne, tuara lenan teken kaang dogen ngetet di pancingne. Ditu lantas ia makisid tongos. Ditu buin jani pancinge pulanga. Kanti suba makelo pesan ia ngantiang ditu, masih tuara masa ada ngedetin pancingne. Nyumingkinang ngedegang dogen kenehne I Aget. Pelan suba makire galang kangin, masih tusing ada be ngedetin pancinge. Ditu ia makeneh mulih. Mara ukana tingtinga pancingne, marasa buin ada ngedetin. Ditu lantas ampiganga pancingne, kadene be gede jenenga ngamahin, pamupune buin masih tuah akaangan dogenan. Mara ukana entunganga kaange ento, ia makeneh-keneh, kene papinehne :"Ah lakar aba mulih ja kaange ne, singa kaget nyen sadian deweke nekain". Ditu lantas kaange ento penpena sik kantongne, tur ia malipetan mulihne. Sasubane ia neked  jumahne laut kaange gantunga di capcapan paone.
Kacarita buin manine, semengan pesan suba ia nyemak eteh-eteh ne maboros,ngalaut masusupan ka tengah alase. Suba peteng mara ia kone mulih. Uli joh kone ia suba ningalin ada sembe di pondokne. Tingalina masih ada anak luh bajang buin jegeg, repot ngaenang darang nasi. Buat anake luh ento, tusing pesan ia nawang. Ditu ia ngenggalang majalan ngojog ka pondokne. Mara ia neked ditu, tengkejut pesan ia, krana anake eluh ento tusing buin ada di pondokne. Mailehan alih-alihina, masih tusing tepukina. Ditu ia laut madaar.
Buin mani semengan, asana ada anak nunden dewekne, mara ia bangun, tuara ja ningalin apa-apa. Ngon pesan kenehne I Aget, krana bes tawahne. Ditu lantas ia makeneh ngintip, apang tawanga pasajane pesan, nyen ke anake luh ento, dewa apa manusa. Suba suwud keto, lantas ia nyemak panahne laut pesu. Nangingke ia tusing ja lantas ka alase, ngalaut ia ngalingkung di samping pondokne. Uli ditu baana ngintip. Tusing makelo ia nongos ditu, ajinanga kaangne pesu andus, makelo-kelo nyansan  ngedenang dogen lepukan anduse ento, nyansan  suba mapindan manusa. Jani nyansan  nyenikang dogen kone lepukane, nanging papindane ento jani nyansan  nerangang. Sasubane anduse ento ilang, dadi jelema luh jegeg tan kadi-kadi. I Aget, mara ningalin anake ento, tusing pesan ia ngidayang ngeret kenehne buduh kasemaran teken anake luh ento. Ditu laut ia ngenggalang bangun uli di paengkebane, ngojog sik tongos kaange magantung, lantas jemaka kaange ento tur cakcaka kanti dekdek pesan. Uli sekat ento, anake luh sing ja ia ngidayang buin malipetan ka tengah kaange, karana kaange ento jani suba dekdek remuk buka tepunge. Makelo-kelo , lantas anake eluh ento anggona kurenan teken I Aget. Uli sekate ia ngelah kurenan, ia sayan sawai-wai nyugihang dogenan, ririh tur sakti mawisesa.
Kacarita jani, Ida Sang Prabu ane malinggih di desane ento mireng orti, yan I Aget ngelah kurenan kaliwat jegeg. Duaning anake agung kaliwat momo murka, dadi arsaang Ida kurenan I Agete.  Laut Ida ngutus papatih Idane, kanikayang natasin kema, tur suba kanikayang mamadik kurenan I Agete. Sawireh I Aget tresna pesan makurenan, apa buin kurenane lebih-lebih pesan tresnane tekening I Aget, dadi sing aturanga teken I Aget. Ane luh masih ia tusing ngiring buka pangandikan Ida Anake Agung. Duaning aketo, merang kayun Ida Sang Prabu, lantas ia nganikayang ngarejek I Aget. Baan kasaktian I Aget bas kaliwat, tuara ja nyidayang balan Ida Sang Prabu bakal ngalahang I Aget. Ditu lantas Ida Sang Prabu matandang wirang teken I Aget. Beh, apa kaden ramen siatne I Aget ngiring Ida Anake Agung, saling tumbak, saling lantig, masih tuara ada karoan ane kalah. Kasuen-suen, kasor Ida Anake Agung. Sasedan idane, panjake tuara ja buin bani ngarepang bakal ngalawan I Aget. Ditu laut makejang pada nyumbah I Aget tur makejang ngidih urip tekening ia. Makelo-kelo makejang panjakne Ida Anake Agung ane suba lina, bakti kapining I Aget. Jani sawireh tusing ada Agung buin di desane ento, I Aget lantas jenenganga agung teken para panjakne makejang.

Share:

Thursday, 19 July 2018

MEMAKNAI AKSARA DASABAYU

Aksara Bali memiliki makna dan nilai aksara yang khas terkait dengan filsafat Hindu.  Ketidaktahuan sebagian masyarakat Hindu di Bali pada nilai filosofis aksara, disebabkan oleh paham ajewera yaitu larangan untuk mengetahui sesuatu hal yang dianggap keramat yang kemudian melahirkan gugon tuwon.  Nilai magis yang terdapat pada aksara adalah fakta subyektif, dikatakan sebagai fakta karena orang ataupun masyarakat mempercayainya.Namun dalam penggunaanya, hakekat dari aksara tersebut tentu harus diketahui sehingga tidak lagi muncul istilah gugon tuwon.
Ada beragam aksara yang dipergunakan sebagai nyasa oleh umat Hindu di Bali, dan yang umum dikenal adalah Sad Dasaksara enam belas jumlahnya terdiri dari Sang, Bang , Tang , Ang, Ing , Nang, Mang , Sing , Wang , Yang, Ang, Ah, Ang, Ung, Mang, dan Ongkara.  
Sad Dasaksara
Selain aksara tersebut, ada aksara yang disebut aksara dasa bayu yang tetntunya sering dilihat dalam kajang, aled caru ataupun ulap-ulap. Tidak seperti sad dasaksara yang cukup lumbrah diketahui masyarakat, aksara dasabayu menurut penulis kurang dikenal akan pemaknaannya, membuat penulis mencoba mengulas sependek pengetahuan penulis. Adapun salah satu penggunaan aksara dasa bayu seperti di bawah ini:
Sumber Gambar : suaranusapenida.wordpress.com
Aksara dasa bayu suaranya adalah Om i a ksa ma ra lu wa ya um.
¿þ, Ong  disebut prana, menyebabkan bisa bernafas.
÷, I disebut apana, menyebabkan adanya nafsu.
Á, A disebut samana, menyebabkan adanya sari.
k×, Ksa disebut udana, menyebabkan gerak kedip.
m, Ma disebut syana, menyebabkan adanya gerak sendi.
r, Ra disebut naga, menyebabkan dapat memeluk.
lu, Lu disebut kumara,  menyebabkan dapat gemetar.
w,   Wa disebut krakara, menyebabkan dapat bersin.
y, Ya disebut dewadatta, menyebabkan dapat menguap.
öû , Ang Um disebut dananjaya, menyebabkan adanya gerak suara (Nyoka, 1994 : 42).

Penjelasan lengkap akan aksara dasa bayu bisa membaca teks lontar wraspati tattwa, dan penulis menyelipkan penggalan teks dari lontar tersebut.
Ika ta nadi kabeh, yatika tamesi bayu, sapuluh prakaranya, lwirnya dya, prana, apana, samana, udana, byana, naga, kurmara, krekara, dewadata, dananjaya nahan prakaraning bayu, matangyan akweh lwirnya, kapwa dudu gawenya sowang-sowang, dudu warnnanya, mukeprano hyadopanah, samano hredi sang statah, udane amasta kejnyeyah, byaning sarwwa nggasan ditu. Ikang bayu si prana, yeka aneng tutuk, lawan irung, pinake swasaga wedya, ridada inganya isor, ya lumakwan ikang bayu kabeh. Sukrama tretya dobayuh, apanah kena sang statah. Ikang bayu siapana, aneng silit, tkeng purusa, sukla swanita gawenya, lawan mangising mangeyeh mangentut.Pitabhakryam kreta andadyat, watapitam tawanilah, sapanaga tiga tresu, sapanakna papa arutap. Ikanga bayu sasamana, aneng ati, gawenya ngkana, sarining pinangan, yeka winehnya matmahan ampru
Putra (1998 : 41-44) membuat ringkasan penjelasannya sebagai berikut ,

Sepuluh nadi utama ini disebut saluran prana. Sepuluh prana diterangan oleh Siwa adalah prana, apana, samana, udana, vyana, naga, kurma, krakara, devadatta, dhananjaya. Angin itu berbeda-beda. Prana ada di mulut. Apana terletak di bawah, samana di jantung, udana di kepala, vyana di seluruh persendian tangan dan kaki. Angin prana ada di mulut dan hidung. Tugasnya untuk mengeluarkan nafas. Prana juga ada di dalam dada. Semua angin yang lain bergerak karena prana. Apana (angin yang lebih rendah) ada pada sperma dan air seni. Angin apana ada pada dubur dan alat kelamin. Fungsinya untuk mengeluarkan sperma, darah, kotoran, dan air seni. Fungsi lain untuk buang angin. Samana yang diminum menghasilkan darah, apa yang dimakan menjadi empedu, dan apa yang dicium menjadi lendir. Angin yang disebut samana bekerja merata di seluruh badan. Angin samana ada di hati. Tugasnya adalah merubah zat makanan menjadi empedu, zat minuman menjadi darah dan zat yang dicium menjadi lendir yaitu ingus dan ludah. Itulah fungsinya angin samana yang ada di hati.  angin udana menggerakkan bagian-bagian yang vital angin udana ada di dalam tengkorok. Fungsinya adalah untuk mengerakkan mata, untuk mengerutkan dahi dan untuk menumbuhkan rambut. Vyana, vyana diartikan sebagai pemisah. Ia memperparah penyakit. Ia menggerakkan. Ia menyebabkan marah dan usia tua. Angin vyana ada di seluruh persendian anggota badan. Fungsinya adalah utuk berjalan, merentangkan, menyentuh, seluruh gerakan persendian anggota badan, disamping itu untuk fungsi ketidak sadaran, marah dan usia tua. Naga, kurma, krkara, devadatta, dhananjaya. Naga ada bila menyemburkan, kurma bila membuka mata, krkara bila bersin dan devadatta bila menguap. Fungsi angin naga ialah untuk menyemburkan (muntah). Fungsi angin krkara untuk bersin. Fungsi angin devadatta untuk menguap. Fungsi angin dhananjaya untuk menghasilkan suara. Pada saat meninggal, angin dhananjaya tetap berada di dalam jenazah. Semua angin itu sebenarnya satu. Oleh karena masing-masing mempunyai tugas, maka angin itu dibagi menjadi beberapa jenis. Karena itu ia apapun namanya, untuk membeda-bedakannya. Inilah yang mengikat aturan dengan badan. Ikatan itu sangat kuat. Oleh sebab itu atman merasa damai, bila pindah ke alam lain yang disebut dengan pancapada sebagi tempat atman yang berwujud.
Share:

Wednesday, 18 July 2018

BAHASA BALI : MUATAN LOKAL RASA NASIONAL


Tim Review, Revisi Modul PKB dan Penyusunan Model Pembelajaran Bahasa Bali di Jakarta 16 s.d 20 Juli 2018
Jika kita melihat dalam struktur kurikulum Bahasa Bali di Bali memang masih masuk muatan lokal sebab Bahasa Bali hanya diajarkan di daerah Bali saja sehingga dia tidak bisa berdiri sendiri menjadi Mata Pelajaran. Namun dalam Struktur Kurikulum sangat memungkinkan bahwa bahasa Daerah diajar di struktur Muatan Lokal. 
Jika kita ingat tahun 2012 dimana pertama munculnya Kurikulum 2013 menjadi catatan Kelam bagi perkembangan Bahasa Bali, sebab dalam struktur kurikulum 2013, Bahasa Bali DIINTEGRASIKAN dengan Mapel Seni Budaya karena Kurikulum 2013 mengusung konsep penyerderhanaan struktur  sehingga berimbas pada berkurangnya jam mata pelajaran, yang berimplikasi  pada banyaknya mata pelajaran yang tidak muncul dalam Kurikulum 2013 termasuk Muatan Lokal (karena sudah diintegrasikan ke Mapel Seni Budaya).
Tidak hanya itu munculnya Kurikulum 2013 pada tahun 2012  dengan menggabungankan Bahasa Bali ke dalam seni budaya  berimplikasi kepada guru-guru Bahasa Bali. Salah satu kewajiban guru sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008 tentang Guru adalah setiap guru wajib mengikuti Uji Kompetensi Guru (UKG). Pelaksanaan UKG didasarkan pada bidang keahlian yang diajarnya.Guru Bahasa Baliharusnya mengikuti UKG Bahasa Bali, namun kenyataannya setelah ada perubahan kurikulum, UKG untuk guru Bahasa Bali tidak muncul dan guru-guru Bahasa Bali yang akan mengikuti UKG (Uji Kompetensi Guru) Bahasa Bali diarahkan ke Uji Kompetensi Guru Seni Budaya. Hal ini tentu tidak sesuai dengan apa yang menjadi tujuan dari pelaksanaan UKG yaitu melakukan pemetaan terhadap kompetensi Guru berdasarkan bidang keahliannya.
Namun dibalik masa kelam itu, ini merupakan titik balik bagi geliat perkembangan Bahasa Bali di dunia Pendidikan. Berkat perjuangan bersama seluruh komponen masyarakat Bali (Eksekutif, Legislatif dan Masyarakat) tahun 2013, hingga kini bahasa Bali telah kembali mendapatkan hak-haknya. Bahasa Bali tetap dalam struktur kurikulum dan telah berdiri sendiri walaupun masuk dalam kelompok Muatan Lokal. Walaupun muatan lokal namun telah sejajar dengan mata pelajaran hal ini terbukti bahwa semua hak-hak guru mata pelajaran kini didapatkan oleh guru bahasa Bali (Baca : Merebut Hak Bahasa Bali di Tingkat Nasional).
Kurikulum Dengan Perangkat Pembelajaran Yang Berbasis Teknologi Sangat Dibutuhkan
Bagi saya ini kemajauan besar dalam catatan sejarah, kita bisa ikut menikmati APBN 20% dari negara , dengan APBN tersebut, kita memiliki peluang besar untuk  merawat dan mengajegkan bahasa Bali ditanah kelahiran
.
Dengan diberikan hak guru-guru bahasa Bali, harapan besar dapat meningkatkan kinerja guru bahasa Bali dalam usaha mengajarkan,  mengembangkan, memotivasi serta mengajegkan Bahasa Bali di ranah pendidikan Formal. 
Kedepan upaya perbaikan kurikulum, penyediaan perangkat pembelajaran yang berbasis teknologi sangat dibutuhkan, dunia kini memasuki era revolusi industri 4.0, yakni menekankan pada pola digital economy, artificial intelligence, big data, robotic, dan lain sebagainya atau dikenal dengan fenomena disruptive innovation. Menghadapi tantangan tersebut, pengajaran Bahasa Bali pun dituntut untuk berubah, yaitu menggabungkan pengajaran bahasa yang dikemas dengan Teknologi. Jika hal ini tidak dilakukan maka tantangan besar bagi Guru dalam mengajarkan bahasa Bali bagi generasi Melenial.
Hal ini memang berat, lantas pertanyaanya, ini tanggungjawab siapa?. Ini tanggung jawab kita bersama sebagai pewaris sah atas Bahasa Bali sebagai Bahasa Ibu kita.

Penulis : I Nyoman Suka Ardiasa, S.Pd.B, M.Pd
              Ketua Aliansi Peduli Bahasa Bali
Share:

MADUE LONTAR TAN UNING DAGINGNE MAJANTEN KAON KAWENTENANE

Ida Bagus Ari Wijaya S.S., M.Si
Kor. Konservasi Lontar Penyuluh Bahasa Bali
Pinaka tetamian budaya saking para panglingsir sane katami saking riin, kawentenan lontar majanten patut kapretenin saha kalestariang becik olih samian angga. Antuk punika, konservasi lontar katureksain dahat mabuat kalaksanayang, sekadi sane kabaosang ketua tim konservasi lontar penyuluh provinsi bali, Ida Bagus Ari Wijaya.
Menawi sampun ketah kauningin, kantun akeh lontar druwen krama sane nenten kapiara becik sangkaning krama nenten purun ngambil wiadin nedunang lontar sane katami saking panglingsirnyane, napi malih nenten samian prasida ngwacen lontar. Rikalaning maosang lontar, krama sampun ajerih sangkaning ring kayun ipune lontar wantah parindikan sane pingit wiadin tenger. Wiwilan sekadi punika sane ngawinang krama nenten purun ngobat abit tetamian lontar sane kaduwenang. Koordinator bidang konservasi lontar penyuluh bahasa Bali Provinsi Bali, Ida Bagus Ari Wijaya S.S., M.Si maosang, lontar kawiaktianipun wantah sarana nyurat daweg riin sadurung wenten buku sekadi mangkin. Sane ngawinang lontar punika kabaosang tenget wantah dagingnyane. Kadasarin antuk punika,  mabuat kawentenane nguwah pamikayun krama ngeninin indik lontar ring Bali, mawinan krama purun mretenin saha uning ring daging tetamian lontar sane kaduwenang. Ari Wijaya nuekang, Dinas Kebudayaan ring kabupaten kota wiadin provinsi dahat mabuat panyarengan ipun sajroning nyaga kalestarian lontar mangda nenten nyantos ical ring kapungkur wekas, pamekas melarapan antuk parikrama konservasi lontar.
Ida Bagus Ari Wijaya ngawewehin, selami pamargin konservasi sane sampun mamargi, wenten makudang pikobet sane kaarepin, sekadi kawentenan minyak sereh murni sane gumanti pinih kabuatang ring pamargin konservasi pangarga ipun mael. Aliter minyak sereh prasida mapangarga nyantos limang atus tali rupiah. Mangda pamargin konservasi lontar prasida antar saha kawentenan lontar duwen krama ring Bali tinas kawentenane, krama banget kaaptiyang mangda nguningayang ring angga penyuluh indik lontar sane kaduwenang, mawinan kauningin data indik samian lontar sane wenten ring Bali.
Share:

Monday, 16 July 2018

TATA KRAMANING WANG ANGAMONG WONG BELING

Sumber Foto : aladokter.com

Selain terkenal akan tradisi, seni dan budayanya, Bali juga dikenal akan keramahan masyarakatnya dengan selalu menjungjung etika. Namun belakangan ini, etika maupun tata susila itu semakin memudar, seperti banyaknya anak membangkang terhadap orang tuanya, melupakan orang tuanya, saling tikam dengan saudara, saling mencaci dan kemerosotan moral lainnya. Tidak Bali semata, di wilayah lainnya juga demikian adanya. Oleh karenanya pendidikan budi pekerti dan juga  revolusi mental kian digencarkan oleh pemerintah.
Leluhur Bali memiliki cara tersendiri dalam mendidik anak-anaknya. Agar penurut, ada keyakinan masyarakat Bali, makpakang (menguyahkan) nasi untuk makan sang anak membuat anak menjadi penurut. Masyarakat Bali percaya akan kemampuhan pees (ludah). Dalam naskah-naskah Bali, widuh air ludah sering pula dijadikan sebagai media pengobatan. Kebiasaan orang tua makpakang nasi untuk sang anak, kiranya sudah jarang ditemui, apalagi untuk ibu-ibu millennial jaman now.
Berkaitan dengan pendidikan budi pekerti, leluhur masyarakat Bali  sebenarnya sudah menerapkan dan sangat menanamkan betul dalam kehidupannya sehari-hari. Bahkan, pendidikan budi pekerti ini sudah dilakukan dari anak dalam kandungan. Harapannya tentu bisa memiliki anak dengan sifat dan prilaku yang baik. Hal ini jelas terlihat dari naskah lontar tata kramaning wang angamong wong beling. Bagaimana orang tua melaksanakan brata dan pebersihan diri serta sangat menjaga tingkah laku selama hamil dan tidak diperbolehkan sekali berkata-kata kasar selama hamil. Hal ini penting kiranya diingat oleh ibu-ibu yang sedang hamil. Berikut penulis menuliskan sedikit penggalan isi dari naskah lontar tata kramaning angamong wong beling.
Om awighnamastu nama sidham. Iki ikang tatwa tata kramaning wwang yan sira angamong wong bling, rikala sang bling aturu sirep, aja sira angungkulin, anundun, apin sang bling sdengnia pules, kayogain dening sang hyang suksma, dewa kala sami mayoga, mwang pitara lanang wadon sami mayoga, mangawenin uripe wong rare, mwang sang hyang merta jiwa, sang hyang prama wisesa, sami ida mayoga. Malih ring kala masang sembe, sang bling amangan, aja sira anglawatin nasine wong bling, yan sira ngungkulin, anglawatin, manundun, kneng sapa denira sang hyang suksma, dewa kala mwang pitara pada manmah, sami pada makarya hala, meh nglabuhang mati di basang kabebeng, meh lekad ngudayan. Malih wong bling sdengnia mangan, aja weh ujar pacalatu, tan wenang wehin, ujar hala, sdengnia mangan irika sang hyang urip maprayoga ring tengahing wong amangan, yan sanak mwang rabi, aja weh ujar hala, tan sipi ila palania, ika ngawe gring maha bara palania, ri wkasan tan kapanggih malih, sira sanak mwang arabi, sang hyang kmi tuwuh, sang hyang matunggu urip tan suka yan mangkana, tur kayiki tan dening rajah tamah kojarnia, ika margane nora wwang , amjahen rikalane wwange amangan, aja sira mido linging aksara beddagama iki, tan wus sira anemu hala, poma.
malih hana tata krama ayu, darmma brata, nga, winarah de sang boddha, mwah yan sira ngamong katon beling, rikala sukra wage, mwang purnama tilem, mabresih sira sareng setri kakung, matpung tawar, mahening-hening tur nunas panglukatan ri kamulan, makarya tamba sarab, panglukatan beling tkaning panubah otot, pangurip manik, mwah mahatma raksa weda mapanawar upas, mangkana tata kramania, nga, dharma brata, tur ujare pada rahayu wadon lawan kakung.




Share:

Saturday, 14 July 2018

Kadek Sukarma, S.Kom Kembangkan PAUD dan TK Bernuansa Hindu

Kadek Sukarma, S.KomPerbekel Punggul
Semenjak Kadek Sukarma, S.Kom menjabat sebagai perbekel banyak sekali inovasi dan terobosan-terobosan yang sudah berhasil dicapai untuk memajukan Desa Punggul, Kecamatan Abiansemal, Kabupaten Badung. Selain pembangunan infrastruktur, bidang pendidikan juga mendapatkan prioritas yang serius dari perbekel yang menjabat dari tahun 2014.  Hal ini diimplementasikan  dengan mendirikan sekolah PAUD dan TK Bernuansa Hindu.
Perbekel Punggul Kadek Sukarma, S.Kom mengatakan lahirnya PAUD dan TK berawal dari banyaknya anak-anak  terutama anak-anak usia dini yang mengikuti pendidikan diluar desa. Bahkan orang tuanya sampai mengeluh karena harus mengantar anaknya sekolah  dengan jarak yang sangat jauh. Maka dari itu, mengingat betapa pentingnya generasi muda untuk meneruskan pembangunan desa  ini, sehingga kami ingin maksimal bagaimana caranya agar anak-anak kami terutama anak-anak Punggul bisa kami didik dan membangun sekolah melalui yayasan di Punggul ini. Sehingga lahirlah Yayasan Werdi Kumara, bukan PAUD dan TK Werdi Kumara tetapi Yayasan Werdi Kumara. Setelah berdiri yayasan kami kembangkan melalui  lahan yang dulunya adalah eks SD Negeri 3 Punggul, kami rubah dari posisi tidak dimanfaatkan, maka dibangunlah sekolah PAUD dan TK ini. Awalnya sekolah ini bernama PAUD Werdi Kumara Desa Punggul. Setelah terbentuk yayasan sepenuhnya dikelola oleh yayasan.
“Pada awal pendiriannya sekolah PAUD dan TK ini banyak sekali kekurangan dan kelemahannya apalagi harus bersaing dengan sekolah-sekolah swasta yang menawarkan berbagai program anak-anak mengasah kemampuan lebih maksimal. Seiring dengan berjalannya itu kami berupaya, kebetulan saya selaku perbekel Punggul. Karena dalam Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 itu ada kewenangan desa, boleh menganggarkan terkait PAUD. Sehingga kami pola maksimal kami terapkan, jadi semua biaya untuk operasional yayasan terkait PAUD ini kami bantu. Berawal dari pembenahan sumber daya manusia terkait guru pengajarnya, setelah tenaga pengajar kami berikan pembinaan melalui pelatihan-pelatihan, yang dirasa  sudah cukup kemudian kami kembangkan sarana prasarana, gedung kami tata untuk kenyamanan anak-anak belajar. Itu merupakan salah satu faktor penunjang awal untuk kemajuan sebuah PAUD” tutur Sukarma.
Setelah tertata semuanya baru kami mulai ancang-ancang untuk mengarah ke salah satu program pemerintah kabupaten Badung yakni PAUD Bernuansa Hindu. Sesuai dengan perencanaan kami, setelah persiapan semua, mulai sarana prasarana, guru pengajar serta SDM guru yang sudah menyesuaikan dengan perkembangan zaman sekarang. Pemerintah kabupaten Badung menawarkan agar PAUD kami menjadi salah satu PAUD Bernuansa Hindu. Kami menyambut dengan sangat gembira, karena hampir semua anak-anak yang sekolah di PAUD dan TK beragama Hindu dan mengingat juga salah satu program bapak bupati Badung pengembangan seni, adat dan budaya, terutama budaya Hindu. Kami ingin kemas melalui pendidikan di usia dini. Tanpa pendidikan di usia dini kami kira melatih anak-anak mengenal ajaran agama Hindu dan etika mungkin agak susah tanpa sejak usia dini. Sesuai dengan apa yang ditawarkan pemda Badung, ternyata masyarakat antusias, sehingga kami menerima status bahwa PAUD dan TK yang kami kelola Bernuansa Hindu.
PAUD dan TK Bernuansa Hindu program-program kerjanya lebih dominan ke arah pendidikan agama Hindu, seperti contoh misalnya baru masuk sekolah siswa sudah mengucapkan Om Swastyastu, bertemu teman mengucapkan Om Swastyastu. Kemudian program kerja terkait bebantenan, anak-anak diajarkan membuat dan nanding canang, bahkan anak-anak kami sudah bisa nanding daksina dan pejati. “Pada hari-hari tertentu kami wajibkan berbusana Hindu, selain itu kami ajarkan Trisandya, pencerahan etika beragama yang baik dan bermasyarakat yang baik. Itu semua melalui media-media, dan sudah kami siapkan proyektor dan media-media yang gampang dimenegrti anak-anak” terangnya
Anak-anak yang sekolah di PAUD dan TK Werdi Kumara tidak dipungut biaya (gratis) mulai dari biaya pakaian, sarana prasarana, SPP,  meskipun ada kegiatan tamasya semua kami gratiskan. Kami juga menyiapkan transportasi gratis untuk antar jemput anak-anak PAUD dan TK Werdi Kumara dari rumah mereka. Hal itu kami lakukan demi memberikan rasa aman dan nyaman kepada orang tua. Karena selama ini para orang tua harus menunggu sampai siang, belum lagi mereka waswas kalau harus meninggalkan anaknya. Jadi dengan adanya kendaraan antar jemput, para orang tua bisa lebih tenang. Setiap antar jemput anak-anak PAUD dan TK akan didampingi satu orang guru yang membawa surat tanda bukti, jadi setiap antar jemput ada keterangan yang ditandatangani oleh keluarga. Tujuannya sebagai tanda bukti karena ini demi menjaga keselamatan si anak. Tak hanya itu selama berada di lingkungan PAUD dan TK juga dijaga dua orang  Linmas, karena itu siapapun tidak boleh masuk seenaknya tanpa ada izin. Pengadaan kendaraan untuk antar jemput anak-anak PAUD dan TK adalah salah satu program inovasi kami. Tujuannya tentu program yang dicanangkan betul-betul dirasakan manfaatnya oleh masyarakat.
“Terkait dengan blueprint kami di PAUD dan TK arah kami dedepan sudah jelas kami menginginkan generasi Punggul ini generasi yang jaya. Generasi yang benar-benar unggul di segala bidang, maka dari itulah kami harapkan bagaimana PAUD dan TK kami bangun benar-benar bermanfaat terutama untuk generasi kami kedepan karena perkembangan kemajuan desa ini ada ditangan mereka, jika generasi Punggul ini tidak mampu untuk  bersaing dengan desa-desa lain sudah barang tentu desa ini tidak bisa maju, maka dengan sekolah PAUD dan TK Nuansa Hindu yang kami kembangkan ini, kami berharap lahirlah calon-calon penerus desa Punggul ini yang benar-benar berjaya, sehingga cita-cita kami kedepannya bangga menjadi anak Punggul, bangga lahir di Punggul” imbuh Sukarma

Penulis : I Wayan Sapta Wigunadika
Share:

Friday, 13 July 2018

RENUNGAN KALIYUGA Ketika Arta Menjadi Raja

Sumber Gambar : callingourmothersnames.wordpress.com
Hindu mengenal ada empat pembagian jaman, Krtayuga, Trtayuga, Dwapara Yuga dan Kaliyuga. Banyak kalangan menganggap, sekarang sudah masuk di jaman kaliyuga itu, walau sesungguhnya tiada yang mampu memastikan batasan dari datangnya masing-masing jaman. Apakah sekarang sudah memasuki jaman kaliyuga atau tidak, bukanlah menjadi persoalan, tetapi jauh lebih penting untuk semakin menyadari akan hakekat Dharma itu sendiri. Ada beberapa penggalan teks yang menceritakan akan datanganya jaman kegelapan itu. Seperti halnya kutipan kitab Nitisastra berikut.
Singgih yan těkaning yuganta kali tan hana lewih sakeng mahadhana,
Tan waktan guṇa Çura paṇdhita wigadha padha mangayaping dhaněÇwara,
Sakweh ning rinahasya sang wiku hilang kularatu padha hina kasyasih,
Putra dwepi taninda ring bapa si Çudra banija wirya pandhita.
Kebenaran pada saat datangnya kaliyuga  tidak ada yang bisa melebihi orang yang kaya harta benda, tidak lagi membicaraka orang yang memiliki banyak kemampuan,Seorang pandhita, seorang yang pintar, semua tunduk kepada yang kaya harta, semua yang disakralkan sang wiku tidak dihiraukan, ratu semua dinistakan, anak membunuh orang tua.

Pangdening kalimurkaning jana wimoha matukar arebut kawiryawan,
Tan wring ratnya makol lawan bhrata rawandhawa ripu kinayuh paka Çrayan,
Dewa drwya winaÇa dharma rinurah kabuyutan inilan padha sěpi,
Wyartang Çapatha suoraÇasti linebur těkaping adharma murkka ring jagat.
Zaman Kaliyuga menjadikan pikiran bingung, Senang berebut kekuasaan, tidak tahu dirinya melawan sanak saudara dan keluarga, Semua yang milik Pura dirusak, padharman-padharman dihilangkan, semua menjadi sepi, kutukan tidak berguna,Prasasti yang utama dilebur oleh si bodoh yang rakus di bumi.
Begitu juga halnya dengan ciri yang termuat dalam Roga Sangara Bumi
ritatkalaning bhūmi nuju kaliyuga, ratu ameseh lawan pada ratu, rug kang ikang bhūmi, tan ana tunggal rumaksa bhūmi, obah ikang rāt, tan pegat kageringan, rabah ikang wwang kataman gering, larania panas, mati makweh.

Kutipan di atas bisa menjadi renungan serta mengingatkan umat untuk mulat sarira. Semua kuripan sastra tersebut, kiranya sudah terjadi dan sangat dekat dengan kehidupan kita.  Fenomena yang banyak terjadi sekarang, sering muncul sangkalan-sangkalan yang seolah-olah menyalahkan jaman, banyak yang tidak menyadari akan kesalahan yang telah diperbuat, semua merasa benar adanya. Contoh sederhana, ketika melihat anak durhaka pada orang tuanya, tiada rasa malu ataupun penyesalan yang dimiliki sang anak. Orang lain yang melihatnya hanya mengatakan “jaman kaliyuga nak mule keto”. Segala dosa perbuatan yang ada seperti tidak bisa dihindari dan memang harus terjadi di jaman yang dibilang sudah memasuki jaman kaliyuga. 
Share:

“TUMPEK KRULUT” HARI KASIH SAYANG



Tidaklah salah jika tumpek krulut diartikan sebagai hari kasih sayang bagi masyarakat hindu Bali. Krulut secara etimologis kata berasal dari kata lulut (jawa kuna) memiliki arti kasih, sayang, cinta, asmara, rindu, hasrat cinta kasih, rasa cinta. Tumpek itu sendiri (jawa kuna) memiliki arti terbalik.  Maksud terbalik disini, tumpek yang jatuhnya hari sabtu /saniscara adalah sebagai akhir dari siklus hari dalam perhitungan hari di Bali. Berkaitan dengan makna hari raya tumpek landep, ada kutipan dalam lontar sundarigama sebagai berikut :
Saniscara kliwon ngaraning tumpek, ye wekasing tuduh, ikang sarwa janma, aywa lali sira ngastiti Sang Hyang Parama Wisesa, apan sira tan hana doh tan hana parek lawan sire, tan parok tan pasah, apan sira amet panet, kala sane katemurun kerte nugraha, nira Sang Hyang ring madiapadaloka, pangacinia kayeng prelagi, risedenging ratri tan wenang anambut gawe, balik menapuhe sira acita nirmala, umengete ring sesanan nira Sang Hyang Darma, muang kawiadnyana sastra kabeh, telas samangkana, aywa sira tan mangguhaken rahayu, saparaning lakunte, apa nian mangkana wang tan pakerti tan payase, tan pakrama ngarania, sama lawan sato, binania amangan sege, yan sang wiku tan manut dudu sire wiku, ranakira Sang Hyang Darma.
Terjemahan bebasnya, Saniscara Kliwon namanya sebagai puncak rahmat yang diberikan kepada manusia, karenanya janganlah lupa memuja Sang Hyang Parama Wisesa, janganlah menjauhkan diri sebab sebagai hari turunnya kemakmuran. Pada saat malam tidak diperkenankan mengambil  pekerjaan, namun diamlah dengan hening sesuci-sucinya dan memusatkan perhatian kepada Sang Hyang Dharma, serta kesadaran jiwa menyeluruh. Yakini dan jangan menentang akan kebenaran ini karena dapat memberikan keselamatan. Orang yang demikian, tidak melakukan kebenaran, tak ubahnya binatang, jikalau orang-orang suci tidak menuruti keyakinan itu, maka bukanlah wiku sebagai titisan Sang Hyang Dharma.
Dalam kutipan tersebut, sangat jelas kita diajarkan agar selalu eling, sesibuk-sibuknya dalam berswadharma harus ingat akan kewajiban memuja penguasa dunia Sang Hyang Parama Wisesa. Adalah lewat jalan Dharma tiada lain sarananya. Sebagai siklus waktu akhir, tumpek merupakan hari baik sebagai hari turunnya keberkahan. Pada saat tersebut hendaknya memusatkan pikiran.
Tumpek krulut oleh masyarakat Bali lebih dikenal sebagai upacara untuk gamelan atau otonan gong, pemujaan kepada Hyang Iswara. Hal ini yang kemudian dikaitkan dengan bagaimana membangun cinta kasih lewat lantunan nada. Suara gamelan yang indah muncul dari kolaborasi indah dari beragam instrumen. Kolaborasi indah dari semua instrumen gong, mengajarkan  kepada kita agar saling mendukung, saling mengasihi saling memberi satu sama lain sehingga menghasilkan sesuatu yang indah. Jika dikaitkan dengan lontar aji gurnita, setiap nada tetabuhan memiliki dewa tersendiri yang disthanakan seperti dalam penggalan baris lontar aji gurnita berikut :
Pelok panca swara, Dang, A, Iswara, Deng , E, Brahma, Dong, O, Mahadewa, Dung, U, wisnu, Ding, I, Siwa.
Nada Pelog lima suaranya, Dang aksaranya A dengan dewanya Iswara, Deng aksaranya E dewanya Brahma, Dong aksaranya O dewanya Mahadewa, Dung aksaranya U, dewanya Wisnu, Ding aksaranya I dewanya Siwa.
            Pada hakekatnya, pada tumpek krulut kita diingatkan untuk saling peduli satu sama lain, diawali dari yang terdekat sehingga memunculkan keharmonisan dan ketentraman hidup layaknya suara indah yang dihasilkan oleh tetabuhan gong. Jikapun dalam kehidupan ada ketidakcocokan dengan orang terdekat, seperti sesenggakan Bali mengatakan “ tan bika sekadi melayangane, nyen keajak makorod, sinah ane paek, ie ane ker sai tepuk, tusing anak ane joh kar ajak makorod.

Share:

Loloh Aman

PHOTO-2019-03-19-13-56-39 Numbas loloh durus ring Loloh AMAN, antuk Tlp/Wa 083114722726